Kamu tidak perlu suara…

Untuk yang melihat, cukuplah hanya dengan mata yang menghakimi.

Orang bijak pandai mengatakan, “Lautan yang luas, tidak perlu punya suara untuk menjelaskan hakikat dalamnya lautan itu.”

Banyaknya adalah pada amal, pada kesopanan dan kesantunan..pada qudwah yang menaut hati.

Seindah manapun lisan, kata-kata akan tetap mati jua. Dan yang tetap tinggal adalah apa yang disirami dengan keringat dan darah.

Begitulah, ketika mana Ikrimah bin Abu Jahal mengajari kita soal ITHAR, bersama niat yang sejahtera. Kisah 3 sang Syahid yang tidak sempat meneguk walau setitis air bilamana melihat ada yang lebih meraih dan memerlukan… Aku tidak pernah mendengar mana-mana kata Ikramah yang bisa aku jadikan keramat. Tetapi sang syahid Ikrimah meninggalkan ‘wasiat’. ITHAR. Malah aku mengetahui teladan kisah itu semenjakan aku masih kecil lagi.

Begitu diamnya Sang Jeneral Khalid al-Walid di saat pemecatan, pada waktu dan ketikanya para muslim meletakkan kepercayaan tertinggi. Di sana kita belajar soal halusnya keIKHLASan dalam perjuangan.

Maka, ingatlah selalu kata bijak pandai.

Jadilah kamu lautan yang luas. Bukan kolam yang kekontangan.

Jadilah kamu lautan yang dalam. Yang menampung apa adanya segala yang dipanggil kehidupan.

“Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasulnya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaan kamu itu..” [9:105]

Bekerjalah…sesungguhnya kamu juga tidak perlu punya suara untuk membuktikannya.

Hadzhamdan^^

Advertisements

Apabila telah sampai masanya…

Jaulah Cork.
Itu adalah jaulah yang pertama untuk tahun itu. Pastinya, itu adalah yang paling berbekas di hati… Di pertengahan jaulah, kami berhenti di salah sebuah stesen minyak untuk menunaikan solat zuhur. Seusai saja solat, kak Firdausi mengajak semua berkumpul di dataran yang agak lapang. Sejuk! Bumi Cork menyambut dengan angin dingin yang membuatkan adik2 menggigil. Sesetengah mereka sudah berpautan sesama, mengharapkan lebihan haba bisa mengalir.

“Ingat tak adik2 sume…sebelum fly, sume orang berdoa bersungguh kan…supaya dpt lulus exam. Pastu dapat fly kat Ireland. Siang malam mmg berharap sungguh lah kat Allah kan…supaya sampai kat tempat yang anda berada sekarang. Nah…sekarang dah sampai. Apa yang adik2 sume rasa?”

Serentak mereka menjawab, “SEJUKKK!!!”

Hoho…itu, jawapan yang jujur. Aku tahu..memang jujur.

******

Begitulah kehidupan, kan. Kita akan sentiasa berharapkan sesuatu. Dulu..masa time belajar kat KMB, kita berhajatkan untuk ‘terbang’. Terbang, ya…mesti terbang! Tak kisah ke Negara mana sekalipun! Kemudian bila sudah menyentuh Tanah Eropah, antara perkara pertama yang menjadi keluhan adalah kesejukannya. Sejuk…tak kira musim! Bestnyer la kan…bila terkenang panas di Malaysia.

Dulu, sangat berharap dpt lulus dan sambung belajar…kemudian, bila Allah sampaikan kita di medan yang kita minta antara keluhan yang berterusan adalah “Susahnya Medic ni. Rasa nak berhenti ambik medic.”
Berulang kali kita tanya diri kita, kenapa kita ambik medic ep?

Namun, kita masih tetap berharap. Kerana kita sudah hampir di penghujung perjuangan. Kita gagahi jua…sehingga di final year, kita sangat berharap Allah lepaskan final year kita…dan dapat jadi doctor. Kita berjanji, akan menjadi DR. DOKTOR RABBANI. Kemudian, apabila telah tiba masanya doa itu termakbulkan…kita masih lagi dengan keluhan kepenatan, rasa lost, rasa tak larat dan sebagainya. Dengan privilege dan title seorang doctor, senang saja utk mendapat pelepasan dan alasan. Oh, saya on-call. Saya ada presentation. Kita wat usrah kejap jer pun takper.

Dulu, doa itu begitu dan begini…pengharapan sangat menggunung, tak kisah lah ape yang bakal terjadi. Yang penting dapat dan termakbulkan! Dan kita juga berjanji begitu dan begini. Apabila sampai masanya…?

Malu! Itu saja yang mampu ku katakan…apabila hari2 ku berlalu dengan sebesar kekuatan yang Dia pinjamkan, namun aku masih bertanya, “Kenapa aku nak sangat jadi doctor yer?”

Mode: Semoga hati tak selamanya gersang:(

Dr hadzhamdan

Haqqan jihad!

“Dan berjihadlah kamu di jalan Allah dengan HAQQAN JIHADIHI (jihad yang sebenar2nya). Dia telah memilih kamu dan Dia tidak menjadikan kesukaran untukmu dalam agama.” [22:78]

Saya mulakan dengan mengingat kembali potongan ayat favourite saya…yang barangkali saya terlupa buat seketika. Entahlah…moga benar2 saya mampu berjihad dengan jihad yang HAQ! (yakin2, insyaallah Allah akan tolong kan…)

Baru2 ini telah terjadi dengan bermacam2nya dugaan dan cerita, pastinya telah menghambat kesabaran dengan hebatnya! Ya Allah…kadang2 mmg akan terlintas je di fikiran seandainya mampu meneruskan perjuangan ini.

Dan yang paling teruji ialah ukhuwwah fillah yang sebelum ini mudah sahaja melewati bibir. Selembut dan sehalus angin lalu…rupa2nya ukhuwwah fillah itu, bisa saja datang dan menyapa. Lantas ia membuat kita berasa bahagia menghirup segar udaranya, kemudian bila ia pergi…boleh saja kita bertanya. Bilakah ia akan menjelma buat kali kedua, kerana sesungguhnya aku rindu pada hangatnya suasana! Ya Allah…rindunya pada sisters semua. Kini, Rai yang telah kembali ke tanah air…dan pasti akan dikuti oleh Wani dan Liyana membuatkan saya berkira2, mampukah saya meneruskan perjuangan kita? Ya Allah, sesaknya rasa dada…

Wani selalu jer kata, “Korang, teruskan la yer. Kitorang dah ak balik Malaysia..hehe.” Wawa, sebaknya..

Siapa yang benar2 melewati jerih perjalanan ini, pasti akan mengerti sukarnya mendaki tanpa ‘Harun’ di sisi…

Moga benar2 dikuatkan hati, ditolak rasa lemah diri ke tepi!!

Sebab…jihad kita ialah haqqan jihad! Jihad yang sepenuh hati…sepenuh perasaan kasih-sayang, dan segalanya yang dilimpahkan untuk jalan ini.

Allah akan mempermudakan untuk kita…insyaallah!

Untuk sisters yang masih di Dublin…kita teruskan perjuangan kita yer? Ingat tak lagi, kata2 Abu Bakar ketika kewafatan nabi?

“Siapa diantara kalian yang menyembah Muhammad (Rasulullah), maka Muhammad sudah wafat. Tapi barangsiapa menyembah Allah SWT maka Allah SWT itu hidup dan tidak akan mati.”

Ya Allah, terharu kan dengan kata2 Abu Bakar (tibe2 rasa rindu plak dengan Abu Bakar ni..ish!) Walaupun mula2 nampak ganas..tapi at the end sangatlah meng’console’ hati yang gundah gulana. Bahawa, walau apa yang berlaku, walau sesusah mana perjalanan selepas ini…Allah kan masih ada, malah tetap akan ada selamanya! Kembalikan pergantungan harap kepada Allah, yakin pada Allah…curahat pada Allah! Sebab perjuangan kita mmg perjuangan membawa manusia kepada cinta Allah…jadi sekiranya kita berpisah atas ketentuan dan kasih pada Allah, maka hati…redhalah!

Ya Allah…
(tibe2 kembali bersemangat!)

Ini memang kerja gila!

Sanggup tak?

Kepeningan merancang perjalanan ke jaulah Turki masih belum habis… Penarikan diri Kak Teha dan Kak Put di saat2 akhir memang mengejutkan!! Lantas menolak saya saya sebagai masulah jaulah. Saya bukan seorang yang bijak dalam menguruskan hal2 teknikal, semua sudah sedia maklum tentang perkara tersebut. Kak Teha sendiri rasanya pasti berfikir banyak sebelum melepaskan tanggungjawab tersebut kepada saya… Hanya tinggal sehari sebelum jaulah bermula. Semalam, baru sahaja selesai berbincang planner jaulah. Alhamdulillah, Kak Durar dan Liyana banyak membantu… Saya masih pening memikirkan jaulah, memikirkan adik2…memikirkan tanggungjawab yang diamanahkan untuk menDF… Pening masih belum habis…seakan tidak cukup dengan apa yang ada dalam kepala, pagi itu Kak Doti bertanyakan satu soalan bonus melalui ym!

Nurul Firdausi : Had, awak nak join kita tak tolong saudara kat palestin?

Hadzirah : Hah?

Hadzirah : Dok pahe..

Nurul Firdausi : Kita ke mesir.

Nurul Firdausi : Hantar bantuan makanan dan ubatan kat diorang..illegally.

Nurul Firdausi : Sanggup tak?

Sungguh, persoalan yang diutarakan mencabar keimanan! Persoalan kesanggupan jihad bukan main2… Sepanjang perkenalan dengan Kak Doti, apa2 sahaja boleh berlaku! Bukan mudah menjangka apa yang di hati kak Doti, apa yang serius..apa yang tidak. Lebih2 lagi ditanyakan kepada saya yang pastinya mengambil serius bab2 begini. Saya memang mudah ter’psycho’. Diri sudah tidak tahan, terlalu lemah apabila diuji dengan hanya satu persoalan “Sanggup tak?” Hanya mampu tersedu2 menahan air mata.

Menuntut pengorbanan.. 

Demostrasi dan perarakan di tengah Bandar Dublin tempoh hari benar2 menyentuh hati. Namun, diri seakan2 sudah cukup berpuas hati dengan apa yang sudah disumbangkan. Memboikot barangan Israel…ya sudah! Menyertai perarakan…ya sudah! Memberi sumbangan kewangan…ya, itu pun sudah! Sehingga diri tertanya2, apakah lagi yang boleh dilakukan terhadap saudara2 di palestin sana. Jika ada cara lain yang menuntut diri ini ke hadapan, pasti akan dilakukan demi saudara2ku… Barangkali ketika itu, diri sudah terlalu yakin (mungkin juga takbur, riak..ya Tuhan, ampunkan!) Maka Tuhan menjawab persoalan saya dengan sebuah persoalan lain. Jalan sudah terbentang luas, namun hanya menunggu jawapan dari diri..

“Sanggup tak?”

Pagi itu memang tidak keruan, ke sana…ke sini memikirkan apa yang ditawarkan oleh kak Firdausi. Satu jalan syahid… Hati bertambah sedih apabila semakin ragu2. Betul ke kak Doti nih? Jarang Kak Doti buat lawak dalam hal2 yang macam ini. “Gila la kak Doti ni…ni memang kerja gila!” Berkali2 saya menyebut begitu kepada Liyana.  Liyana hanya tersenyum, barangkali tidak mampu berkata apa2. Untuk ke Mesir saat2 begini? Dalam keaadaan masih belajar…masih dalam tanggungan ibubapa…dengan scholarship MARA lagi, kak Doti biar betul? Nanti, bagaimana dengan emak di Malaysia, kalau apa2 berlaku pada diri…sapa yang hendak bertanggungjawab? “Kak Doti memang gila!” Kak Doti menuntut pengorbanan yang besar.  Siapa yang sanggup???  Illegally plak tu..

Barangkali Kak Doti melawak…lantas hp diambil dan menulis..

 “Kak Doti, saya ni dah terpsycho habis ngan Kak Dot! Mau nangis, jangan la Kak Doti wat lawak ngan saya. Ish2.”

Send!

Kemudian, lama saya berfikir…muhasabah diri. Bukanlah beriya menahan air mata kerana rasa bersalah berkali2 meng’gila’kan kak Doti, seolah2 satu ucapan zikir. Namun lebih kepada rasa kecewa dangan diri yang terlalu lemah untuk menzahirkan pengorbanan. Sedih, kerana keberatan untuk berkorban bukanlah kerana memikirkan priority dakwah di Dublin lebih besar berbanding berjihad di Palestin..tetapi kerana memikirkan keluarga, natijah dan keselamatan diri sendiri! Sedih kerana keterikatan terhadap dunia terlalu erat! Ya Tuhan…diri sudah terlalu larut, anak singa sudah menjadi kijang yang pengecut!

Katakanlah, “Jika bapa2mu, anak2mu, saudara2mu, isteri2mu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khuatirkan kerugiannya dan rumah2 tempat tinggal yang kamu suka lebih kamu cintai daripada Allah dan RasulNya serta berjihad di jalanNya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusanNya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang2 fasik. {9:24}

 Anytime is never the right time!

 Tidak lama kemudian, Kak Doti menelefon…

 “Had, kita bukan main2 la…” Suara kak Doti serius, sedang diri masih tersedu2..

Maka, bermulalah sesi curahat.. Kak Doti membantu men’clear’kan apa ynag sebenarnya yang ingin disampaikan. Banyak yang saya dapat, dan dalam banyak2..tidak mustahil nasihat yang diberikan tidak terkena batang hidung saya!

 “Bukanlah kita serius nak suruh Had pergi Mesir pun…cumanya, kalau boleh kita nak hadirkan perasaan bersedia untuk berjuang! Rasa rindu untuk membantu saudara2 kita… Rasa bersemangat dan sentiasa bersedia untuk berkorban, bukan berasa di comfort zone.”

 “Kita selalu berkata, bila kita dah jadi doctor nanti…kita nak beri bantuan kemanusiaan kat tempat2 yang memerlukan. Tapi, ntah la…tak tentu kita akan benar2 akan buat, sebab kita akan fikirkan macam2. Fikirkan anak2, suami siapa nak jaga.. Sedangkan sekarang pun kita masih fikirkan parents, family. Kita selalu cakap, now is not the ringht time…tapi sebenarnya anytime is never the right time pun… Sebabnya kita selalu play save!”

  “Ingat tak masa zaman kejatuhan Khalifah…kita tertanya2, di manakah umat Islam ketika itu? Apa yang diorang buat? Kita teruk mengkondem mereka dan mempersoalkan sikap diam diri mereka. Tapi, tidak mustahil bukan…jika suatu ketika nanti anak2 akan bertanyakan kita… Apa yang Umi buat ketika itu, sehingga saudara Palestin menderita. Di mana Umi ketika itu??”

Kata2 Kak Doti memang banyak betulnya…dan banyak lagi yang tidak tertulis… Cukuplah diri merasa berat dengan tanggungjwab yang masih menanti. Ya Tuhan, kuatkanlah kami!

Menjadi seorang Musa…BERSEDIAKAH KITA??

Sungguh, kisah Musa untuk KITA. Diceritakan Allah kepada kita yang menyoroti jalan yang sama. Hanya dimensi waktu yang berbeza tetapi intipati untuk kita, peringatan untuk kita…kerana Musa dan KITA adalah watak yang sama, watak pemegang amanah Allah.

Kisah Musa (versi ringkas)

Dan ingatlah ketika Tuhanmu menyeru Musa (dengan firmanNya), “Datangilah kaum yang zalim itu.” Iaitu kaum Firaun, mangapa mereka tidak bertaqwa? {as-Syuara:10-11}

Arahan Allah berat, bukan calang2..Tidak seperti Muhammad yang sudah tersedia diangkat martabatnya oleh kaumnya dengan memberi gelaran al-Amin.. Musa punya corak hidup berbeza, sejarah silamnya tidak sama… Musa pernah membunuh!! Kematian seorang Qibti di tangan Musa hanya kerana ingin membela bangsanya menyebabkan dia mendapat ancaman keras; MAUT! Musa cemas, takut! Layaknya bagi Musa ketika itu hanyalah meninggalkan bumi Mesir secepatnya sebelum nyawanya pula yang menjadi pertaruhan… Seribu macam perasaan yang menemani pelarian Musa dari bumi Mesir.. Sehinggalah suatu ketika Musa dapat menarik nafas lega apabila terlepas dari pandangan musuh…

Kembali ke zaman jahiliyah.

Kini, Tuhan menyuruh Musa kembali kepada kaumnya yang suatu ketika pernah menyaksikan kejahiliyahan yang pernah ada pada dirinya…arahan itu bukan suatu yang remeh!! Kerana jahiliyah yang tersisa itu juga pun bukan kecil, tetapi besar! Tuhannya menyuruh Musa kembali ke tanah yang pernah menjadi saksi sejarah hitam diri Musa… Kembali kepada khalayak yang melihat peristiwa berdarah tersebut. Kembali kepada mereka yang pernah memberi ancaman keras! Wajah orang2 Firaun yang barangkali masih menyimpan dendam, kemarahan harus dihadapi… Mampukah Musa? Akan selamatkah Musa? Membawa amanah dakwah, bahawa pengabdian hanya kepada Allah untuk dikhabarkan kepada Firaun. Firaun bukan orang yang sebarangan. Firaun berani mengaku Tuhan!

Tetapi bukankah Tuhan yang sebenar itu Maha Besar Pengetahuannya. Tuhan yang sebenar mengetahui apa yang memberatkan hati kekasihnya… Lemah Musa bukan pada fizikalnya, Musa kuat! Jika tidak, masakan dengan hanya dengan bebebrapa pukulan si Qibti bisa tumbang, meninggal di saat itu juga. Lemah Musa pada hati… Lemah Musa juga kerana sedar beratnya tanggungjawab dakwah yang terpikul di bahunya..

Bukan meminta pelepasan.

Berkata Musa, “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku takut mereka akan mendustakan aku. Sehingga dadaku terasa sempit dan lidahku tidak lancar, maka utuslah Harun (bersamaku). Sebab aku berdosa terhadap mereka, maka aku takut mereka akan membunuhku. {as-Syuara:12-14}

Tetapi Musa hebat. Musa tidak membiarkan perasaan takut, gementar dan ragu2 menghantui dirinya.. Tidak perlu berlama-lamaan melayan perasaan. Rasa rendah diri dan tidak layak dibuang sehabis jauh! Tidak pantas bagi Musa mengelak dan meminta Tuhan melepaskan dia dari tanggungjawab dakwah… Kelemahan diri bukan alasan! Kelemahan adalah hakikat, lumrah seorang manusia… Dan sebaik2 cara mengatasai kelemahan adalah mengadu kepada Allah. Memohon agar diri diberi bantuan, diberi sokongan. Musa tidak berlengah, lantas menemui Firaun. Hebat Musa juga kerana punya keyakinan diri. Allah bersama2, itu yang pasti!…Musa tahu, pendakwah dan gerakan dakwah yang timid, tiada keyakinan diri tidak akan mencipta sejarah dan tidak layak memegang panji2 dakwah..

Bersediakah kita?

Itulah kisah Musa. Itu juga kisah KITA… Jahiliyah sebelum dakwah…itu sejarah lampau, jangan jadikan alasan. Tanggungjawab terlalu berat, jangan meminta pelepasan. Rasa berat, gementar, tidak layak dan belum bersedia…tidak perlu berlama-lamaan, harus bergegas ke medan perjuangan. Berseorangan, minta bantuan. Ancaman dan dugaan, Allah sebagai peneman. Keyakinan…itulah bekalan. Menjadi seorang Musa, bersediakah kita??

Peralihan

Peralihan dari dunia blogspot ke dunia wordpress…tanpa sebab yang nyata pun, cuma ingin mencuba2 dan mancari ruang baru..

Sekadar untuk mencoret pengisian bagi diri yang serba kekurangan..peringatan untuk empunya badan yang sebenarnya sangatlah ‘manja’!

Moga diberi oleh RABB kekuatan yang membina dan menggerakkan…Membina dari kelemahan, menggerakkan dari tidur yang panjang. (Oh, bukankah tidur itu terlalu asyik, terlalu membuaikan?)…

Menulis agar diri tercetus mahu dan mampu…kata orang kata Tuhan, diri yang mengajak orang lain berbuat kebajikan seharusnya lebih teguh dalam beramal dengan kebajikan yang diseru… Sepatutnya begitu!! Sepatutnya…Kerana kelak lidah yang menutur dan jari yang menulis akan diminta pertanggungjawabannya..

Moga diri bertambah kuat…bertambah nekad!

Kejutkan aku, RABB! (Tidurku sudah terlalu lama..)